-->

6/15/2011

Spa Vagina, Dari Dibersihkan, Dipijat Hingga Diuapi

Pada dasarnya, terapi V-spa (Spa Vagina) ini ditujukan untuk semua wanita. Siapa saja tidak pandang usia, tetapi lebih baik yang sudah akil balik atau mendapatkan menstruasi. Spa Vagina ini sangat baik dijalani, terutama oleh wanita yang mau menikah. Selain gunanya untuk merawat organ intim wanita dan memberikan "sensasi virginitas", juga baik untuk kecantikan kulit dan menenangkan otot serta saraf yang tegang akibat persiapan pernikahan. Spa Vagina ini juga baik untuk ibu yang habis melahirkan. Setelah nifas, V-spa dapat diandalkan untuk mengembalikan vitalitas vagina, menguatkan otot-otot dasar panggul, rileksasi, dan pemulihan keseimbangan tubuh melalui perawatan holistik body, mind and soul.
Untuk wanita yang memiliki masalah keputihan, bau tak sedap, atau peradangan ringan pada vagina, spa khusus vagina ini dapat membantu mengatasinya. Bahkan, bisa diterapkan untuk membantu meningkatkan imunitas dan semangat penderita kanker mulut rahim dengan memberikan perasaan rileks dan kesegaran tubuh. Bagi mereka yang belum menikah, V-spa bermanfaat untuk menjaga kebersihan, memperbaiki sirkulasi darah, dan energi tubuh. Sebaliknya, bagi wanita menopause, dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan gairah seksual dan rasa percaya diri. Terapi V-spa ini selayaknya dilakukan dua kali sebulan. Dua kali terapi itu dijalankan saat sebelum dan sesudah menstruasi.
Mereka yang sedang menstruasi tidak dianjurkan melakukan Spa Vagina, apalagi yang mengidap penyakit menular seksual. Sebaiknya penyakit diobati dulu sampai sembuh setelah itu baru bisa melakukan terapi ini. Mereka yang sedang hamil juga tidak dianjurkan. Dr Boy Abidin, SpOG, spesialis kebidanan dan kandungan dari RS Mitra Keluarga Kelapa Gading, menyebutkan, V-spa memang baik. Meski hanya sekadar kosmetik, terutama pada tahap latihan mengencangkan otot vagina, terapi ini sangat penting. “Terutama untuk wanita yang habis melahirkan agar otot-otot makin lentur dan kuat,” komentar Dr Boy.
Proses terapi V-spa (Spa Vagina) membutuhkan waktu kurang lebih 2-3 jam. Tidak hanya organ intim yang dimanja, melainkan hampir seluruh bagian tubuh. Namun terkadang para therapist V-spa ini ada juga yang "nakal" dengan menambahkan pelayanan plus-plus, tentunya dengan persetujuan pasien. Misalnya dengan memasukkan sesuatu (benda atau jari) ke dalam vagina pasien. Tak jarang pula banyak pelanggan yang jadi ketagihan. Berikut ini bisa Anda simak urutan terapi V-spa (Spa Vagina) yang biasa dilakukan oleh para therapist yang sesungguhnya :
1. Konsultasi
Setiap perawatan dan pemeliharaan kesehatan tentu butuh analisis lebih dahulu. Konsultasi awal dengan ahli penting dijalankan untuk mengetahui secara umum kondisi si wanita. Salah satunya untuk melihat apakah ada penyakit tertentu yang terkait dengan organ intim. Pada tahap ini segala masalah dan keinginan peserta terapi bisa disampaikan. Lalu terapis akan memberikan pengarahan tentang teknis perawatan dan manfaatnya.

2. Vulva Hygiene
Sebelum terapi dijalankan, kebersihan bagian intim menjadi fokus yang pertama. Perawatan dimulai dengan membersihkan vulva vagina dari kotoran dengan air hangat yang mengandung herbal wash dan minyak aromatik.

3. V-Scrubing
Selanjutnya daerah sekitar organ intim seperti lipatan paha, area perut, dan pantat serta daerah yang kulitnya cenderung lebih gelap seperti daerah ketiak dan payudara, digosok dengan scrub berbahan rempah semisal cendana, akar wangi, dan mawar. Scrub ini bermanfaat untuk mengangkat sel kulit mati, mencerahkan dan menghaluskan kulit.

4. Pijat bioenergi
Biar tubuh rileks, peredaran darah lancar, stamina tubuh dan vagina meningkat, perawatan dilanjutkan dengan pijat terapi aroma. Pemijatan dengan teknik bioenergi ini dilakukan pada seluruh tubuh, terutama otot-otot dasar panggul.

5. Guci Bathing
Selesai pijat, dilanjutkan berendam dalam guci besar berisi air hangat yang ditetesi minyak esensial. Sambil berendam, peserta terapi dibimbing untuk melakukan meditasi gerak. Gerakan-gerakan itu berupa kontraksi untuk mengencangkan otot dasar panggul, pinggang, paha dalam, paha luar, lutut, kaki, dan otot vagina. Langkah-langkah ini dilakukan dengan mengatur napas sambil merasakan benar-benar kenyamanan di seluruh tubuh. Dalam hal ini konsentrasi, olah rasa, dan napas berjalan seiring.

6. V-Steam (penguapan)
Untuk merilekskan, melancarkan aliran darah di sekitar vagina, dan meluruhkan lendir berlebih pada vagina, dilakukan steam vagina. V-Steam dijalani dalam posisi duduk dan kaki terbuka tebar. Lalu daerah sekitar organ intim diberi uap hangat (steam) yang berasal dari ramuan herbal dan minyak esensial.

7. V-Compress
Untuk melengkapinya, dalam keadaan hangat, ramuan herbal yang telah dikemas seperti tea-bag, dikompreskan pada vagina dan sekitarnya. Fungsinya sebagai tonik atau penguat untuk meningkatkan stamina vagina, anti infeksi, serta mengurangi peradangan atau nyeri, jika ada.

8. V-fogging (pengasapan)
Pengasapan dilakukan dengan membakar rempah dari akar hitam, akar wangi, dan cendana yang dipanaskan dalam vaporizer. Langkah ini bermanfaat meningkatkan stamina vagina, sebagai antiseptik dan menjaga kelembaban vagina.

9. Perawatan dari dalam
Sebagai perawatan dari dalam, disediakan dua macam ramuan alami yang berfungsi untuk meningkatkan stamina, bersifat antiseptik, dan menghangatkan tubuh. Bisa dipilih ramuan Indonesia, misalnya kunyit dan temulawak, atau ramuan China.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...